by

Prediksi Liverpool vs Tottenham di EPL Hari Ini, H2H, Skor Akhir dan Link Live Streaming

Prediksi Skor Bola Liverpool vs Tottenham, Pencarian empat kali lipat Liverpool tanpa henti berlanjut pada Sabtu malam ketika mereka menyambut empat besar yang mengejar Tottenham Hotspur ke Anfield.

Baru saja memastikan tempat mereka di final Liga Champions ketiga dari lima musim terakhir, tim asuhan Jurgen Klopp memainkan pertandingan kandang terakhir mereka dari kampanye yang tak terlupakan melawan tim dengan banyak pertandingan itu sendiri.

Bisikan tentang kemungkinan quadruple dongeng telah tumbuh lebih keras dan lebih keras dalam beberapa pekan terakhir, dan Liverpool sekarang lebih dekat untuk mencapai prestasi mitos daripada klub Inggris lainnya dalam sejarah.

Dengan Piala EFL sudah di bawah ikat pinggang mereka, Liverpool memiliki final Piala FA melawan Chelsea yang akan datang Sabtu depan dan final Liga Champions melawan Real Madrid menjulang pada 28 Mei – yang akan menjadi pertandingan ke-63 mereka musim ini.

The Reds adalah klub pertama yang pernah mencapai final dari semua kompetisi itu dalam satu musim, tetapi segera setelah mereka memesan tempat di musim terakhir, pikiran akan mulai melayang menuju kunjungan Sabtu ke Spurs.

Begitulah sifat tak kenal ampun dari dorongan empat kali lipat sehingga setiap pertandingan untuk Liverpool sekarang harus dimenangkan, dan bahkan itu mungkin tidak cukup dengan masalah Liga Premier masih di tangan Manchester City.

Liverpool akan berharap bahwa sifat buruk dari tersingkirnya Manchester City dari Liga Champions terbawa ke dalam pertemuan mereka dengan Newcastle United pada hari Minggu, tetapi pertama-tama The Reds harus melakukan pekerjaan mereka sendiri dan menjaga tekanan pada juara bertahan Pep Guardiola.

Pratinjau: Liverpool vs. Spurs – prediksi, berita tim, susunan pemain

Tentu saja, Klopp dan para pemainnya akan tahu bahwa mereka dapat bermain buruk selama 45 menit seperti babak pertama melawan Villarreal pada Selasa malam, ketika mereka menghasilkan paruh terburuk musim ini dan melihat defisit leg pertama mereka hilang.

Untungnya bagi Merseysiders, mereka bangkit dan menampilkan permainan yang jauh lebih khas di babak kedua untuk membalikkan keadaan, menang 3-2 pada malam itu dan agregat 5-2 untuk memesan tiket ke Paris.

Sifat dari kemenangan itu seharusnya memacu Liverpool, sama seperti kekalahan Man City yang bisa mengancam untuk menggagalkan mereka, tetapi pertandingan tanpa henti untuk The Reds – dan sifat penting dari masing-masing pertandingan – membuat mereka tidak bisa menerima begitu saja.

Meskipun demikian, pasukan Klopp memasuki pertandingan Sabtu sebagai tim terbaik Eropa, dengan satu-satunya kekalahan mereka dalam 29 pertandingan tahun kalender ini menjadi kekalahan yang pada akhirnya tidak berarti melawan Inter Milan di Liga Champions.

Enam pertandingan terakhir adalah kemenangan – melawan tim seperti Manchester City, Manchester United, Villarreal, Everton dan Newcastle United – dan Liverpool kini hanya memiliki enam sisa musim yang tak terlupakan.

Di kandang, Liverpool tidak terkalahkan dalam 21 pertandingan liga dengan skor agregat 52-9 di seluruh pertandingan itu, sementara mereka tidak kehilangan satu poin pun di Anfield sejak Oktober, menang 12 kali berturut-turut.

The Reds juga mencatatkan 10 clean sheet dalam waktu itu, termasuk di masing-masing dari lima pertandingan terakhir mereka, dengan Norwich City pada 19 Februari menjadi tim Liga Premier terakhir yang menembus pertahanan Liverpool di Anfield.

Serangan Tottenham yang kuat dari Harry Kane, Son Heung-min dan Dejan Kulusevski akan menjadi ancaman besar bagi rekor kandang tak terkalahkan Liverpool yang memimpin liga musim ini seperti yang pernah mereka hadapi sejauh ini, meskipun The Reds memang membanggakan rekor hebat dalam hal ini. fitting.

Liverpool hanya kalah satu kali dari 18 pertemuan terakhir mereka dengan Tottenham, memenangkan 12 di antaranya, sementara di Anfield rekor itu bertambah tanpa kekalahan dalam 10 pertemuan dan hanya satu dalam 27 pertemuan terakhir mereka.

Namun, manajer Antonio Conte bermain imbang 1-1 pada kedua kunjungan liga sebelumnya ke Anfield, dan pengalaman menang yang cerdik dari pemain Italia itu mungkin menjadi harapan terbaik Tottenham untuk menghentikan raksasa Liverpool akhir pekan ini.

Sebagian besar fokus akan dimengerti pada implikasi potensial dari pertandingan ini pada perburuan gelar, tetapi ini adalah pertandingan besar bagi Tottenham juga karena mereka ingin memesan tempat mereka di Liga Champions musim depan.

Spurs saat ini duduk terpaut dua poin dari Arsenal di kedua sisi garis putus-putus, dengan derby London Utara antara pasangan itu yang menjulang minggu depan.

The Gunners akan menjamu Leeds United yang terancam degradasi pada hari Minggu, dan harapan menang dalam pertandingan itu hanya meningkatkan tekanan pada Tottenham untuk mendapatkan hasil positif di Anfield sehari sebelumnya.

Margin kesalahan semakin tipis saat pertandingan berakhir, dan bahkan hasil imbang dari Liverpool – hasil yang sangat bagus di fase lain musim ini – tidak cukup bagi tim Conte jika Arsenal terus mengalahkan Leeds. hari berikutnya.

Keadaan itu membuat kontes ini menjadi prospek yang menggiurkan, terutama jika Tottenham dapat sekali lagi menemukan sentuhan skor mereka setelah kemarau singkat.

Spurs telah mencetak gol dengan bebas untuk sebagian besar tahun 2022 sebelum pertandingan berturut-turut di mana mereka gagal bahkan memiliki tembakan tepat sasaran melawan Brighton & Hove Albion dan Brentford.

Satu poin yang mereka dapatkan dari dua pertandingan itu pada akhirnya bisa berakibat fatal bagi harapan empat besar mereka, tetapi mereka kembali dalam bentuk skor terakhir kali saat Kane dan Son memimpin dalam kemenangan 3-1 atas Leicester City.

Liverpool membanggakan rekor pertahanan terbaik di liga dan, seperti yang disebutkan, akhir-akhir ini angkuh di lini belakang, tetapi duo mematikan Tottenham akan menyukai peluang mereka melawan siapa pun di hari mereka.

Memang, fakta bahwa Spurs sejauh ini tidak terkalahkan melawan dua tim teratas musim ini mungkin akan menjadi tanda yang paling jelas bahwa ini bisa menjadi pertandingan liga paling sulit bagi Liverpool, dengan tim asuhan Conte mengalahkan Man City di kandang dan tandang dan seri 2-2 dengan Liverpool di pertandingan terbalik.

Lini atas Liverpool pasti akan memberi Tottenham peluang di belakang juga, dan beberapa tim lebih siap untuk memanfaatkan itu, sehingga tim tamu pasti akan melakukan perjalanan ke Merseyside dengan keyakinan bahwa mereka dapat melakukan hasil yang akan memiliki implikasi besar dalam perburuan gelar dan balapan empat besar.

Liverpool datang melalui perjalanan tengah pekan ke Spanyol tanpa cedera sejauh menyangkut cedera baru, dengan Roberto Firmino masih menjadi satu-satunya keraguan untuk Klopp.

Pemain asal Brasil itu bepergian dengan skuad ke Villarreal tetapi tidak masuk skuad, dan tempat di starting lineup akhir pekan ini tampaknya sangat tidak mungkin – meskipun ia harus kembali sebelum akhir musim.

Masuknya Luis Diaz di babak pertama sebagian besar dikreditkan dengan menginspirasi perubahan haluan Liverpool di El Madrigal, dan pemain Kolombia itu pasti telah memainkan jalannya kembali ke starting XI untuk pertandingan ini.

Pertanyaan besarnya adalah siapa yang akan bergabung dengannya di tiga lini depan, dengan Sadio Mane dan Mohamed Salah keduanya bermain 90 menit penuh pada pertengahan pekan dan Diogo Jota hanya bermain 45 menit.

Tidak akan mengejutkan melihat salah satu dari Mane atau Salah diistirahatkan akhir pekan ini, meskipun pertandingan tandang minggu depan ke Aston Villa mungkin menjadi pilihan yang lebih mungkin dengan satu mata juga di final Piala FA Sabtu depan.

Mane, kebetulan, ingin mencetak gol dalam pertandingan Liga Premier di Anfield untuk ke-50 kalinya, tidak pernah kalah di stadion ketika dia mencetak gol dalam 49 kesempatan sebelumnya – rekor terbaik dalam sejarah Liga Premier.

Klopp diharapkan untuk menyegarkan area lain di lapangan mengingat perputaran konstan dalam pertandingan, dengan Jordan Henderson kemungkinan akan masuk ke lini tengah dan Joel Matip akan kembali menggantikan Ibrahima Konate di pertahanan.

Alisson Becker, sementara itu, mungkin ingin menyamai rekor clean sheet sepanjang masa Liga Premier Petr Cech untuk musim 24, yang bisa dia lakukan jika dia tidak kebobolan lagi musim ini.

Kane akan memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang itu, dan kapten Inggris telah mencetak tujuh kali dan membantu dua kali dalam 13 pertemuan Liga Premier dengan Liverpool, termasuk empat gol dan satu assist dalam tujuh pertandingan di Anfield.

Son, sementara itu, mengejar Salah dalam perlombaan Sepatu Emas dan akan mencari yang ke-20 musim ini akhir pekan ini.

Tottenham tidak memiliki masalah cedera baru yang perlu dikhawatirkan, tetapi mereka masih bersaing dengan daftar absen yang lebih panjang daripada lawan mereka, dengan area bek sayap sangat terpukul.

Matt Doherty, Sergio Reguilon dan Japhet Tanganga semuanya tetap absen, sementara Oliver Skipp absen selama sisa musim ini setelah menjalani operasi.

Kulusevski absen melawan Leicester tetapi harus kembali ke starting XI untuk yang satu ini.(red)

Prediksi Pemain Liverpool vs Tottenham

Liverpool : Alisson; Alexander-Arnold, Matip, Van Dijk, Robertson; Henderson, Fabinho, Thiago; Salah, Mane, Diaz

Tottenham: Lloris; Romero, Dier, Davies; Emerson, Bentancur, Hojbjerg, Sessegnon; Kulusevski, Kane, Son

Prediksi Skor Liverpool vs Tottenham : 2-1

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *