by

Musim Terakhir Harry Kane Bersama Tottenham Hotspur

BOMBER sekaligus Striker bernama Harry Kane, bukan lagi kebanggaan timnya Tottenham Hotspur, melainkan telah jadi kebanggaan warga Inggris.

Pasalnya, Harry Kane diyakini akan menjadi andalan klub-klub besar mulai dari Los Blancos atau julukan Real Madrid, serta Blaugrana — julukan Barcelona hingga Bayern Muenchen yang berjulukan Der FCB.

Harry Kane sukses membuktikan diri sebagai salah satu pemain terbaik di Liga Inggris dengan penampilan impresifnya.

Cukup tajam di lini depan, Kane sudah mencetak 214 gol yang mengesankan dalam 324 penampilan untuk Tottenham Hotspur dan 32 gol dalam 51 pertandingan untuk timnas Inggris.

Dengan 159 gol di Liga Inggris, Kane menduduki urutan kesembilan dalam daftar pencetak gol terbanyak kompetisi teratas Negeri Ratu Elizabeth II.

Dia ada di jalur yang tepat untuk menyalip rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa Liga Inggris yang dipegang Alan Shearer dengan 260 gol.

Kehebatan Kane itu pun membuat kagum legenda Liverpool, Graeme Souness.

Souness memprediksi Kane akan memikirkan hengkang dari Spurs di penghujung musim, apalagi jika mereka kembali gagal merebut satu trofi pun.

Lagi pula, menurut Souness, Kane tidak akan kekurangan klub peminat.

Dia mengatakan pemain Kane akan masuk ke starting line-up di sebagian besar klub terbesar di Eropa, dari Real Madrid hingga Bayern Muenchen.

“Jika Tottenham gagal meraih trofi, maka Harry Kane harus berbicara dengan agennya tentang pekerjaan baru,” kata Souness, dikutip dari Mirror.

“Bahkan jika mereka mengalahkan Manchester City, dia mungkin masih ingin berpikir untuk pergi.”

“Dia berusia 28 tahun pada musim panas, dan waktu hampir habis bagi Spurs untuk menyampaikan secara kolektif tentang apa yang pantas didapatkan oleh usahanya.”

“Upaya individu itu telah menjadi kelas dunia.”

“Tidak seperti beberapa dalam profesi pandit, hebat bukanlah istilah yang saya anggap enteng pada pesepak bola, tetapi Kane memiliki hak untuk disebut demikian. ”

“Di Barcelona, ​​Bayern Muenchen, Real Madrid, dan Manchester City, dia akan masuk ke starting line-up dari tim mana pun.”

“Jendela peluang untuk melakukannya saat di masa jayanya tidak besar.”

“Daniel Levy, bos Spus, tidak diragukan lagi ingin mempertahankan Kane.”

“Levy menunjukkan kepadanya bahwa dia bekerja dengan salah satu pelatih terbaik dalam permainan, dan belum lama ini klub mencapai final Liga Champions.”

“Namun, faktanya adalah bahwa Spurs beruntung mencapai final itu pada 2019. Mereka bisa dengan mudah kehilangan perempat final dan semifinal dengan Manchester City dan Ajax.”

“Mereka kalah 20 dari 58 pertandingan musim itu yang tidak bisa dianggap sepele.”

“Hasil pada awal musim 2019-2020 yang menyebabkan Mauricio Pochettino dipecat beberapa bulan kemudian bukanlah penurunan.”

“Namun, itu merupakan tren mendasar yang menutupi jalan Liga Champions,” ujar peraih enam gelar Liga Inggris bersama Liverpool ini.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *